Amazon Ad Tag

19 September 2008

Cuap tentang Kue Bulan

Tanggal 15 September yang baru lewat kemaren itu, kalo you tau, ada yang disebut festival bulan purnama. Festival bulan purnama dirayain tanggal 15 bulan 8 menurut kalender imlek, juga dikenal sebagai festival pertengahan musim gugur. Ciri khasnya adalah, perayaan ini ditandai dengan maraknya peredaran kue bulan yang juga sering disebut sebagai tiong ciu phia. Ada berbagai ragam tiong ciu phia, ada yang berwarna coklat dengan isi kacang item dan telor (lebih terkenal di singepho dan tempat lain), ada yang kecil seperti bakpia, dan yang paling ngetop, putih dengan cap warna merah dengan berbagai rasa dari tjoklat, doeren sampai tjempedak (ngetop di indonesia). Kalo yang ekhe paling doyan sih yang capnya merk sin hap hoat, katanya paling enak dan mahal pula di indonesia, tapi ekhe bukan ngiklan ya.

Perayaan ini ada legendanya, ada legenda yang bilang bahwa gadis bernama chang er terbang ke bulan dimana dia kemudian idup disitu seterusnya. Mungkin pas disana dia berubah jadi kelinci yang juga banyak jadi legenda idup di bulan kali ya :D Ada yang bilang kalo kita bisa ngeliat dia menari di bulan pada festival bulan. Ajang perayaan ini juga jadi acara kumpul famili, dimana mereka ngumpul di rumah salah seorang sodara dan sambil ngeliatin bulan purnama, makan kue bulan dan membaca puisi tentang bulan. Ah, indahnya dunia yang sempurna.

Selain acara kumpul dengan keluarga, festival bulan ini juga banyak diminati oleh pasangan kekasih karena dianggap romantis. Banyak yang duduk berduaan di bawah langit yang sepi dan bersih dari awan dan angin sejuk lautan. Yang ngejalanin el de er, atawa hubungan jarak jauh, bisa juga berandai2 lagi bersama dengan janjian ngeliatin bulan bareng di malam itu biar serasa berduaan.

Ngomong-ngomong tentang bulan, tanggal 15 kemarin malem itu bulan muncul di ufuk timur laut dengan besarnya, bulat dan berwarna kemerahan. Lalu di waktu lebih larut, jadi lebih kekuningan. Memang bagus untuk diliatin bareng pacar, cuma jangan terlalu dekat laut, karena lagi pasang naik, hahaha.

Sehubungan dengan festival bulan itu, tanggal 13 dan 14 kemarin ada kelompok bernama ikoci (ikatan koko cici) jakarta yang ngadain mooncake festival dengan ngunjungin panti werda di belakang mal yang ada di dekat grogol di tanggal 13 dan bagi-bagiin kue bulan di bunderan plasa indonesia tanggal 14nya. Wartawan kayanya lebih antusias untuk ngeliput acara tanggal 14nya, karena waktu acara di panti werda sepi peliput yang datang, ada yang sudah datang malah langsung pulang.

Mendengar dari cerita seorang teman, kondisi panti werda itu cukup menyedihkan. Bukan karena kumuh di bawah kolong jembatan, tapi karena mereka hidup dengan kurang nyaman disana. Ada yang curhat tentang penjaganya yang jahat, masa malem-malem jam 1 dibangunin buat disuruh mandi. Yang lebih menyedihkan lagi itu ternyata ada yang masih punya keluarga, malah ada salah satu yang keluarganya datang menjenguk saat itu, dengan mobil BMW mentereng dan terlihat sangat mampu untuk mengurusi orang tua. Kalo diinget-inget, kayanya banyak ajaran untuk hormatin orang tua di budaya cina. Kok kalo ngeliat orang yang kaya tapi ga mau urusin orang tuanya, malah ironis ya? Mana tu ajaran bijaknya? Kalo miskin ga mampu ngurusin mah okelah wajar, butuh tempat nampung. Lha ini orang berada ampe bisa punya BMW bagus gitu, kok males ngurusin orang tua sendiri? Sampe dibuang ke panti werda segala, emangnya ga ada kerinduan buat kumpul bareng di malam hari atau hari libur sama-sama? Menurut ekhe yang kaya gitu mah kualat, nanti juga bisa jadi bakal digituin juga sama anaknya. Syadhu, syadhu ...

2 komentar:

chigi28 mengatakan...

jangan-jangan itu bukan BMW anaknya Ketua, tapi BMW majikan anaknya

Cina Murtad mengatakan...

yah ... kalau memang begitu sih aku salut sama majikannya mau nganterin dengan mobil mentereng gitu T_T TAPI!!! karena narasumberku orang yang datang ke acara itu, aku percaya dia :) lagipula itu juga agak sempat dibahas oleh para orang dari ikoci itu :D