Amazon Ad Tag

16 Maret 2008

Cuap tentang Ciong dan Sembahyang Ciong

Ciong, ni kata sering ekhe denger pas kongkow-kongkow sama famili. Dari kicil ekhe ga ngerti-ngerti, tiap nanya cuma dikasih arti "ga cocok" dan "bawa sial" aja. Cuma lucunya sering bener ekhe denger kata ciong ini diucapin, tapi aneh kalu pada ditanya pada ga bisa jelasin ciongnya kaya gimana. Kalu dicecerin terus akhirnya ketauannya yang pada ngomongin en percaya gitu-gituan juga kebanyakan ga ngarti-ngarti amat. Pada balik-balikinnya ke Kwa Mia (orang pinter) di tepekong lagi juga, bilangnya "yang ngerti orang sono".

Ciong udah ditakdirkan sejak lahir, dia ciong sama siapa, dapet sial di tahun berapa aja, kerjanya cocok jadi apa, ga boleh kawin sama siapa, bisnisnya kudu sama siapa, punya anak harus kaya gimana, de el el lah.

Dalam bisnis, seringkali semuanya diitung berdasarkan waktu baiknya. Selalu konsultasi ke dukun cinanya, pantes aj jadi dukun cina yang deket-deket sama bisnismen kaya itu makmurnya selangit-langit. mirip pendeta kristen yang gaulnya di lingkungan orang kaya juga, pan perpuluhannya segede gaban. Kalo soal ciong sama anak itu bahkan sampe bisa dijual lho, jualnya ada yang ke dewa dan diangkat anak sama orang lain demi menghindari ciong ini. Anak jadi komoditas, ciong sudah bagaikan dogma (memang sih kali ya kalo difikir-fikir) bagi orang cina. Khe Fang, atau Kwe Piang istilahnya untuk serahin anak ke orang lain (kalau ringan) atau ke dewa (kalau berat). Seringkali patokan yang dipakai itu biasanya adalah hoki atau sial yang dialami setelah anaknya lahir. Begitu dapet proyek besar atau promosi naik jabatan, anaknya dibilang bawa hoki. Sedangkan kalu bisnis merugi atau bangkrut atau ada yang dapet sakit tu anak bakal dapet gelar anak pembawa sial. Hebat kan?

Ciong ini juga diaplikasikan untuk rekan bisnis, pasangan hidup, dan pergaulan lainnya. Kalu untuk pacar misalnya, ga boleh dapet yang bedanya 3, 6 atau 9 taon. CIONG BERAT! Dikutuk dewa ntar :p Apalagi beda 6 taon, GAK BOLEH sama sekali. Kecuali calon pasangannya kaya en makmur sih bisa jadi pertimbangan (ujung-ujungnya duit), pan bisa bayar kwa mia buat nangkal ciongnya (ciong bisa ditangkal juga lho, tapi kudu konsultasi ke kwa mia. Lha kalo bisa ditangkal berarti ciong ga pasti juga dong yah?).

Gimana dengan anak-anak cina jaman sekarang? Kalu tanyanya ke anak yang uda kena kristenisasi, terutama kristen aliran protestan atau karismatiknya, biasanya jawabnya "ga percaya, karena uda percaya yesus dan ga sesuai alkitab". Sama aja sih benernya, sama-sama fanatik percaya takhyul, cuma pindah aliran aja. Sedangkan kalu tanyanya ke anak cina yang ga jelas agamanya buddha atau buddha ktp atau buddha aliran ga jelas, biasanya jawabnya antara "percaya dong, ciong itu ada. Gue ada buktinya, keluarga gua ada yang kawinnya beda 6 taon maksa minta restu terus dapet sial suaminya kanker paru (ga disebutin awalnya kl suaminya perokok berat sih) istrinya mandul (rokok jg bs bikin mandul kan) dan anaknya ngobat (uda pengetahuan umum kalu orangtua ngerokok anaknya gampang ngerokok juga, dan rokok itu awal dari ngobat narkoba). Trus akhirnya bisnis keluarga ancur (anaknya jualin harta bokapnya demi narkoba terus ya jelas aja bangkrut)", atau "ya percaya ga percaya. Gue ambil yang baiknya aja, yang jeleknya ga gua pikirin". Yang jawab percaya ga percaya cuma lip service doang tuh, karena pada akhirnya kalu dapet masalah yang dihubungin ke ciong mereka juga milihnya ke percaya juga. DEMI menghindari sial dan rugi, percaya DEH. Jadi ketauan deh, bilangnya ambil bagusnya aja emang sama kaya prinsip dasar pikiran orang cina "bisnis kudu untung, jangan mau rugi". Kalu bisa ambil bagusnya aja kan enak, IYE, semua orang juga tau.

Biasanya akhirnya yang jadi korban ya anaknya sendiri sih, kudu nurut orang tua tanpa alasan masuk akal selain "uda ciong dari sononya, itu kata kwa mia". Kalu diterjemahin ke bahasa kristen, jadinya "uda ga cocok dari sononya, itu kata pendeta". Lucu kan? yang nentuin apa-apa si kwa mia nya, kalau mau tangkal sial tinggal ke kwa mia juga. Yang kaya ya si kwa mia, kehidupan terjamin dengan dogma ciong ala cina. Tinggal beli kertas kuning penangkal aja kok, pake tulisan item kaya bikinan kuas en ada cap merahnya. Eh tapi kalu diperatiin dalem-dalem, tulisan itemnya itu sama persis! Dari cara penulisan ga ada bedanya, ketauan itu pake mesin cetak deh. Posisi cap merahnya juga sama pula, jadi beli brosur dari kwa mia bisa tangkal sial yah? So much for mysticism.

Oh ya, belum bahas sembahyang ciongnya. Untuk orang-orang yang ditakdirkan ciong di tahun yang dijalani, diperluken melakukan sembahyang Thay Sui atau sembahyang anti ciong. ada yang dibilang ciong 7 setan, atau ciong langit kayu, de el elnya deh. sembahyangnya pake babi mentah, ayam mentah, ini itu lain-lainnya. Kalu ga melakukan dapet sial lho.

2 komentar:

pelangizigzagnes mengatakan...

Gw seneng d baca blog lo.. Jd bs tau lebih bnyk ttg cina... Soalnya gw pribumi, n lg pusing bgtt kna ga bs ngjalanin hbgn yg lbh serius sm org chinese.. Pdhl sm2 cinta! :(( . Pdhl sih 'dy' nya gamasalah sama pbedaan2 yg ad.. Yah dy sdkt bnyk ky lo gt d... Ga tlalu pCya bgt sm yg kygt.. Jd skrg qta pisah n memilih mundur d.. Sakittt yaa rasanya klo ga bs 1, cm kna pbedaan! Emg ga ad jalan kluar laennya, biar qta bs 1? Gmna yaa.. :| Tq yaa^^

Cina Murtad mengatakan...

wah, ga nyangka akhirnya ada yang curhat disini :D gapapa, diterima kok. ya kalo dianya mau jalani dengan serius dan kamunya juga sih kurasa tidak masalah walaupun seluruh dunia menentang kalian. ya kan? kalo beneran niat, dijalani aja. bersiap untuk yg terburuk selama kalian masih mau bersama itu tak apa2 mnrtku. tp kl ad satu pihak yg menyerah kepada keadaan ya susah, gmnpun "hubungan berkomitmen tidak dapat berjalan hanya sepihak".