Amazon Ad Tag

11 Januari 2008

Cuap tentang cina kawin

Kemaren baru abis dari kondangan, biasalah kas orang cina. Kira-kira seminggu sebelumnya ada acara seserahan, sangjit kalo bahasa daerahnya. Jadi ceritanya karena kawin itu pihak perempuan diambil pihak laki, maka ada acara serah terima dimana pihak laki dateng buat lamar resmi ke rumah calon bininya. Dia bawa papa mamanya, segerombolan pamilinya yang cewe-cewe yang belom kawin en segudang barang buat ngebeli ngelamar calon bininya. Pihak si calon bini juga tentunya bukannya ga siap-siap, rumah dibersihin dan ranjang dihias. Kamera sudah siap dan kudu fotoin tiap adegan atau kena marah sama apho!

Waktu dibeli, duit yang dikasih ga diambil semua oleh pihak perempuan. Kepalanya dibalikin tapi diambil buntutnya aja, karena kalo duitnya diambil semua tandanya tu perempuan dijual ke pihak laki. Mungkin ini buat konter adat jual beli bini seperti yang masih banyak kejadian di Singkawang sanah, supaya pihak perempuan masih ada hubungan sama anak perempuannya waktu dia uda jadi bini tu laki.

Di hari kawinnya, pagi-pagi bener sodara-sodara dari kedua pihak pada ngumpul di rumah perempuan. Ada ritual namanya tepai, artinya sujud teh, dimana pihak laki bini sujud hormat ke pihak tetua dari kedua keluarga dan nyuguhin teh. Adegan gini banyak bisa you liat di pilem-pilem silat. Yang repot tu kalo keluarga besar, you tau sendiri kan, di turunan cina ada pepatah "banyak anak banyak rejeki". Bayangin aja kalo satu keluarga bisa punya 10 anak, itungin de tuh kalo lagi pada ngumpul kongkow-kongkow. Ributnya uda kaya mol! Belon lagi yang namanya ada kawinan, sodara-sodara yang uda hengkang ke luar negripun rela dateng ke sini buat ikut kondangan. Namanya juga sodara kawin, siapa yang ga seneng sih? Yang lucu ada aturan-aturan konyol, seperti biasa. Yang namanya penganten, ga boleh nengok ke belakang sekalipun waktu lagi keluar rumah. Bisa dimarahin sama apho! Walaupun buat nyari sepatu, atau ngambil dompet dan hape yang ketinggalan sekalipun.

Sebenarnya yang namanya kawinan cina tu brenti sampai disini aja, tapi emang dasar otak bule, pesta kawinan ga sreg kalo ga pake gaun putih ala prinses inggris dan gede-gedean di gedongan. Sekalian itung-itung supaya balik modal, undangnya yang banyak dan di undangannya ditulis "tidak menerima kado atau bunga", padahal mah artinya "bawain angpao isi yang banyak ye". Uda biasa kalo liat orang cina kawinan pake gaya prinses, dan acaranya diadain di 3 tempat : rumah bini buat tepai, gereja (sekarang banyak orang cina yang ke gereja), dan gedong pestanya. Di acara kondangannya komplit deh pokoknya, dari iring-iringan penganten lewatin lonceng, pengiring yang buang-buang kertas mengkilap di depannya, acara potong kue, kasi kue ke tetua keluarga (sama kaya tepai, cuma itu minumannya, ini makanannya), ciuman (yang ini heboh bener, padahal jaman sekarang mah biasa), dan tuang wain.

Yang unik, di kondangan ini sering juga dimanfaatkan sodara-sodara en handai tawulan buat nyari jodoh juga, rebutan bunga yang dilempar penganten (kalo yang ini bukan buat nyari jodoh, tapi buat rebutan hadiah dari pengantennya. Biasanya antara hape atau teve gitu de), dan tentunya, buat foto-foto bagi yang narsisnya ga kira-kira.

Kira-kira gitu de cuap-cuap ekhe buat acara kondangan cina.

20 komentar:

red_pr!nce mengatakan...

tradisi yang aneh...

tapi gimanapun, itu kan berlaku bagi org2 di sekeliling elu. ya terima aja lah sebelum elu berkeluarga. wkwkwkwk

Theo mengatakan...

selama bukan ekhe yang dipaksa sih ga masalah :D makanya kalo nanti ekhe jadi merit, maunya beda dengan cara oemoem gini.

cincin ponpon mugya~ mengatakan...

eh cina mati aja luh tai

Anonim mengatakan...

idih ada yg sirik.ga usa baca pak klo merasa iri

Cina Murtad Away mengatakan...

ah mugya, kasar you. efek abis nonton 1408 kemaren malem?

Kurcaci Biru mengatakan...

si muGAY sih ga usah didengerin :P

u tau gua ga tats ? *grin*

Cina Murtad Away mengatakan...

hmm ... mel yah? :D

second_life mengatakan...

memang begitulah tradisi kawinanny chinese, suka gak suka klo keluarga masi pada pake ya kudu d turutin. masi untung kagak ada acara bakar2 petasan plus barongny sekalian. brisik bgt kan tuw :P

Kurcaci Biru mengatakan...

kudu ultimatum nyokap dulu neh, klo gw saat married nanti ga mau yg aneh2. ^^;

wait.... gw kan bilangnya sama nyokap ga mau married yah ? ^^;

Cina Murtad Away mengatakan...

dasar you cina ga punya tanggung jawab :P maunya kawin doang yah? ho5.

wintersun mengatakan...

trus lo maunya pake adat apa ntar kawinnya? ato sekalian gak usah kawin aja... kan gak repot. kekekek!!!

Cina Murtad Away mengatakan...

kawin doang sih ga perlu pake adat apa2, cuma perlu bawa adat sendiri. "jadi anak adatnya keras bener sih?" kata apho.

kalo nikah maunya sih gaya pagan kuno :) pake jubah-jubah gitu.

Okky mengatakan...

lu kapang, nYong? :D:D

Cina Murtad mengatakan...

mei, meibi not ever afterol. wil si lah.

butterflyandwind mengatakan...

dicatet lagi angpaonya.. pake nomor..
jadi kalo kasinya kecil.. ada huruf "PELIT" di jidatnya klo laen kali ketemu.. ::hihi::

Anonim mengatakan...

true true ... kalo soal dicatet itu bener :D kalo soal dikatain pelit sih ... ga tau deh he5. baidewei, yang dicatet sih kondangan laen juga kok kalo sekarang.

Usman Surya mengatakan...

Wah, betul ya katanya kalau cina itu biarpun miskin segimana, tetap kawinannya mesti pake mobil segala. Soale gw tinggal di pontianak dan rame nih orang cinanya. Hehehe
Oh, tradisinya juga jual anak perempuan muda y?

The mengatakan...

iya dong, pan ceritanya biar masa depan makmur dan sukses kaya raya. eim hai istilahnya sih :D kalo kisah anak perempuan itu mah bukannya dijual, bahasa orde barunya itu perjodohan dengan mas kawin eksklusif :D biar derajat anak kita keangkat pan, masa mau dikawinin mas kawinnya cuma segobang?

V mengatakan...

katanya ga merasa bersalah, koq minta maaf?

The mengatakan...

iya, makanya :D ga ngerti ya maksudnya? itu ironi. this whole thing is about irony.