Amazon Ad Tag

13 Desember 2007

Cuap tentang blog baru

"Selamet!" Inilah yang pertama kali terlintas dalam benak si murtadzim saat mendapati nama pilihannya masih tersedia di blogger. Bukan, bukan slamet anak pak lurah, atau merk biskuit coklat yang dulu jadi kegemaran di masa jaya kecil ekhe. Selamet disini ya maksudnya selamet, kayak waktu kita masuk pintu ruang ujian lalu bel berbunyi dan teman yang lebih lama semenit cuma gara-gara pipis dulu gak boleh masuk en dapet nol.

Kenapa CMCC? Oyeh sebelum tanya lagi, CMCC itu judul blog ekhe ini lho. Jadi kenapa CMCC? Sebenernya ceritanya pendek aja, tapi biar keliatan lebih pol tak panjangin dikit deh ya.

Ga usah basa basi, blog itu kan tempat ekspresi diri. CMCC ya tempat ekspresi diri ekhe jugalah. Kenapa cina? Gampang dijawab, ga enak bilangnya. Sedikit troma sama masa kicil dulu, waktu itu cina bukan cuma nama negara atau ras, tapi juga panggilan seperti "CINA LUH!" Sebenarnya juga artinya ga jelek ataupun salah, cuma aja denger intonasinya kok kayaknya nyolot gitu ye. Ya jadinya kebawa-bawalah sampey ekhe gede gini.

Kenapa murtad? Biasalah, ada julukan murtad waktu itu. Bukan masalah agama sih, tapi cinanya. Kok cina bisa murtad ya? Iya juga, pertamanya ekhe jg bingung. Tapi sejak pertama denger jadi suka, jatuh cinta kalo kata orang dulu mah. Masalah sepele sih ekhe bilang, tapi mo gimana? Biar dikata darah cina mengalir dari ujung jempol sampe ubun-ubun, bahasa mandarin ga bisa, ga usah mandarin deh, bahasa daerah dari suku aja ga bisa. Uda gitu ga terlalu doyan babi juga, kecuali bee ceng hiang yang ada di MTA dan pi cu kiok masakan kas phopho dulu semasa dia masih hidup. Kangen euy sama dia *hiks* Ngomong-ngomong soal babi ternak, kenapa ya kok di buku donal bebek belakangan katanya kata babi diganti dengan ternak dan celengan babi khas covernya dihilangkan? Oya kembali ke cina murtad, yang paling sering jadi bahan cengan itu adalah tiada lain tiada bukan, karena ekhe ga percaya takhayul ala cina macam "ga boleh buka payung dalem rumah" atau "beda umur 3, 6 dan 9 itu ciong". Kebetulan yang ini pernah menjadi masalah (atau alesan) di masa lalu.

Cuap-cuap dipilih alasannya simpel aja, ekhe doyan cuap-cuap dan kata berulang inilah yang ekhe temukan paling cocok dengan cina murtad dalam waktu 10 menit. Kesannya keren aja gituh, macam puisi berakhiran ABAA.

Nah, udah abis penjelasan yang ekhe perlu kasih kepada you. Sekarang, blog ekhe udah dimulai, dari sekarang. You baru aja baca post pertamanya, selamet ye :D

Oye, selamet baca. Semoga dapet cuap-cuap berguna buat you nanti.

10 komentar:

chigi28 mengatakan...

absen bozz chigi28 cina murtad juga masalahna dakuw paling ngga suka sama aturan yang mengharuskan cian musthi kimpoi dengan cina hare gene getu loh

Theo mengatakan...

kamsia kamsia, you adalah komen olang peltama buat ekhe. btw, agni-ostic itu apa yah? groupies agni pratistha? :D

Iskra mengatakan...

haiya.............

congratulations, kok gak dari dulu bos....

busway, KG down ya bos ?

pOe mengatakan...

wakakakka....ngakak deh begitu baca kata "cina murtad". keren bos!

*mulai kepikiran mengganti blog dengan nama JAWAMURTAD-o*

ROFLOL

Theo mengatakan...

kamsia you semuah :D dari dulu pan ekhe blon kepikilan, makana dimulai sekalang bial you bisa liat kalya-kalya ekhe :D mampil telus yah!

Vald mengatakan...

Neo,

Red pil or Blue Pil?

Hehehe, seems like, you lebih pilih green pil untuk jadi murtad :D

sukses ya blognya, gue kadang suka ketawa-ketiwi sendiri baca tulisan lo

mugyadeth mengatakan...

hayaahhh kulang ajal ya komen owwe diapus

Cina Murtad Away mengatakan...

you salah liat postingan, you cuma komen di postingan kedua :P

wintersun mengatakan...

barangkali gambar celengan babi dihapuskan karena gak enak ama lo aja tat, ntar lo minta royalti karena gambar lo dipasang. hakhakhak!

Cina Murtad Away mengatakan...

babi murtad mah si mugya :D